Kapasitor Elektrolit: Pengertian, Fungsi, Jenis, Gambar dan Simbol

Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolit adalah komponen yang sangat penting dalam elektronika. Kita sering menyebutnya sebagai elco, yang merupakan singkatan dari electrolit condensator. Fungsinya utama adalah menyimpan arus listrik dalam jangka waktu tertentu.

Kapasitor elektrolit banyak digunakan dalam berbagai perangkat elektronik, seperti relay, power supply, ponsel, dan servos. Penggunaannya sangat umum dan luas.

Namun, kali ini kita tidak hanya akan membahas definisi umum tentang kapasitor elektrolit dan fungsinya. Kita akan mempelajari karakteristik dan cara kerjanya dengan lebih detail. Mari kita bahas bersama-sama.

Pengertian Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolit merupakan salah satu komponen elektronik yang memiliki sifat pasif. Biasanya, kita sering menyebutnya dengan istilah elco (electrolit condensator).

Disebut sebagai kapasitor elektrolit, karena komponen ini menggunakan bahan dielektrik berupa cairan ionik yang dapat menghantarkan listrik.

Secara umum, kapasitor elektrolit memiliki bentuk tabung yang berfungsi sebagai wadah untuk menyimpan lapisan elektrolitnya.

Pada konstruksi kapasitor elektrolit, terdapat dua kaki terminal logam yang berfungsi sebagai elektroda. Antara kedua kaki terminal tersebut, terdapat lapisan elektrolit teroksidasi yang berperan sebagai isolator.

Dengan menggunakan kapasitor elektrolit, kita dapat menyimpan dan melepaskan energi listrik dalam bentuk muatan listrik. Hal ini berguna dalam rangkaian elektronik untuk berbagai keperluan seperti penghalus sinyal atau penyimpan energi.

Gambar Bentuk dan Simbol Kapasitor Elektrolit

Simbol Kapasitor Elektrolit

Jika kita melihat gambar simbol kapasitor elektrolit di atas, kita akan melihat adanya dua kutub yang berbeda pada kaki terminalnya. Hal ini menyebabkan kapasitor ini dikategorikan sebagai kapasitor polar yang memiliki polarisasi.

Pada kapasitor elektrolit, terdapat elektroda dengan polaritas yang berbeda, yaitu kutub negatif (-) dan kutub positif (+). Oleh karena itu, penting untuk memasang kapasitor elektrolit dengan benar dan tidak sembarangan.

Jika kapasitor elektrolit dipasang terbalik, dapat menyebabkan kerusakan pada komponen tersebut bahkan bisa menimbulkan ledakan dengan tingkat keparahan tertentu. Oleh karena itu, perlu diperhatikan penempatan dan arah pemasangan kapasitor elektrolit dengan seksama.

Ketepatan dalam memasang kapasitor elektrolit sangat penting dalam rangkaian elektronik karena kesalahan pemasangan dapat berdampak negatif pada kinerja dan keamanan sirkuit tersebut.

Fungsi Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolit memiliki fungsi yang tidak jauh berbeda dengan jenis kapasitor lainnya. Fungsinya utama adalah sebagai media penyimpan energi listrik yang masuk.

Namun, kapasitor elektrolit juga memiliki beberapa fungsi penting dalam rangkaian kelistrikan, di antaranya:

  • Sebagai penghubung antara amplifier, Kapasitor elektrolit dapat digunakan untuk menghubungkan satu amplifier dengan yang lain.
  • Pembangkit frekuensi pada antena, Dalam antena, kapasitor elektrolit dapat berfungsi sebagai pembangkit frekuensi.
  • Membantu menghemat daya listrik, Kapasitor elektrolit dapat berperan dalam menghemat daya listrik dalam suatu rangkaian.
  • Sebagai filter untuk menghambat noise, Kapasitor elektrolit dapat berfungsi sebagai filter atau penyaring untuk menghambat timbulnya noise yang tidak diinginkan dalam rangkaian.
  • Konduktor arus AC, Kapasitor elektrolit juga berperan sebagai konduktor yang membantu meneruskan arus listrik AC (Arus Bolak-balik).
  • Isolator arus DC, Komponen elektrolit pada kapasitor juga dapat berfungsi sebagai isolator yang menghambat arus listrik DC (Arus Searah).
  • Penyimpan arus dan tegangan, Kapasitor elektrolit memiliki kemampuan untuk menyimpan arus dan tegangan listrik dalam jangka waktu tertentu.
  • Filter frekuensi, Kapasitor elektrolit dapat digunakan sebagai filter untuk mengatur tinggi dan rendahnya frekuensi dalam suatu rangkaian.
  • Digunakan dalam rangkaian resonansi, Kapasitor elektrolit sering digunakan dalam rangkaian resonansi dan berbagai aplikasi lainnya.

Dengan berbagai fungsi tersebut, kapasitor elektrolit memiliki peran penting dalam dunia elektronik dan kelistrikan.

Contoh Penggunaan Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolit adalah komponen yang sering digunakan dalam berbagai perangkat elektronik. Hal ini karena kapasitor elektrolit merupakan salah satu komponen penting dalam penyusunan rangkaian elektronika.

Kita dapat menemukan kapasitor elektrolit digunakan dalam berbagai perangkat elektronik, di antaranya:

  • Telepon
  • Televisi
  • Radio
  • Speaker
  • Remote control
  • Mainan anak-anak
  • Peralatan medis
  • Peralatan rumah tangga
  • Relay
  • Power supply, dan lain-lain.

Kapasitor elektrolit berperan dalam menyimpan energi listrik dan membantu kinerja perangkat elektronik dengan baik. Dalam setiap perangkat tersebut, kapasitor elektrolit memiliki fungsinya masing-masing, baik itu dalam penghalus sinyal, penyaring noise, penyimpan energi, atau sebagai bagian dari rangkaian kelistrikan yang lebih kompleks.

Kehadiran kapasitor elektrolit menjadi sangat penting dalam dunia elektronika, karena tanpa komponen ini, banyak perangkat elektronik tidak akan dapat berfungsi dengan baik.

Karakteristik Kapasitor Elektrolit

Sebagai komponen elektronik, kapasitor elektrolit memiliki ciri khas dan karakteristik yang unik.

Berikut adalah beberapa karakteristik dari kapasitor elektrolit:

  • Menggunakan elektrolit sebagai bahan dielektrik, Kapasitor elektrolit menggunakan elektrolit, yaitu bahan cair yang bersifat konduktif, sebagai bahan dielektriknya.
  • Jenis kapasitor polar, Kapasitor elektrolit termasuk dalam jenis kapasitor polar karena memiliki dua kutub dengan polaritas yang berbeda, yaitu positif dan negatif.
  • Toleransi suhu, Kapasitor elektrolit umumnya dapat digunakan pada suhu maksimum 105°C, sehingga perlu diperhatikan batas suhu pengoperasiannya.
  • Rentang nilai resistansi, Kapasitor elektrolit memiliki rentang nilai resistansi yang bervariasi, mulai dari 0,01µF hingga 10.000µF. Nilai resistansi ini menunjukkan kapasitas penyimpanan muatan listrik.
  • Rentang tegangan kerja, Kapasitor elektrolit memiliki rentang tegangan kerja yang luas, mulai dari 16 Volt hingga 450 Volt. Hal ini menunjukkan tingkat tegangan yang dapat ditangani oleh kapasitor.
  • Polaritas pada kedua kaki elektroda, Setiap kaki elektroda pada kapasitor elektrolit memiliki polaritas yang berbeda, yaitu positif (+) dan negatif (-). Penting untuk memperhatikan polaritas ini saat memasang kapasitor elektrolit dalam rangkaian elektronik.

Dengan memahami karakteristik ini, kita dapat memilih dan menggunakan kapasitor elektrolit dengan tepat sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi rangkaian elektronik yang akan digunakan.

Cara Kerja Kapasitor Elektrolit

Cara Kerja Kapasitor Elektrolit

Cara kerja kapasitor elektrolit memiliki kesamaan dengan jenis kapasitor lainnya. Ketika kapasitor diberi muatan, arus listrik akan mengalir melalui kedua kaki terminalnya.

Kutub positif dari kapasitor akan menarik elektron bermuatan positif, sementara arus listrik yang mengandung elektron bermuatan negatif akan berkumpul di kaki terminal negatif.

Namun, arus listrik ini tidak dapat mengalir atau berpindah dari satu kaki terminal ke kaki terminal lainnya. Hal ini dikarenakan adanya isolator yang terbuat dari bahan non konduktif yang berfungsi sebagai pemisah antara kedua terminal.

Peran isolator sebagai pemisah ini sangat penting. Tujuannya adalah untuk mencegah arus listrik pada kaki terminal negatif agar tidak berpindah ke kaki terminal positif, dan sebaliknya.

Dengan adanya isolator sebagai sekat, kapasitor elektrolit dapat menjaga muatan listrik yang terdapat pada masing-masing kutubnya, sehingga memungkinkan penyimpanan energi listrik yang efektif dan penggunaan kapasitor dalam berbagai aplikasi elektronik.

Jenis Kapasitor Elektrolit

Berdasarkan bahan elektrolit yang digunakan, kapasitor elektrolit dapat dibedakan menjadi beberapa jenis.

Berikut adalah jenis-jenis kapasitor elektrolit berdasarkan klasifikasinya:

  • Kapasitor elektrolit tantalum yaitu kapasitor yang menggunakan bahan dielektrik berupa tantalum. Kapasitor elektrolit tantalum sering digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan kapasitas tinggi dan ukuran yang relatif kecil.
  • Kapasitor elektrolit niobium yaitu kapasitor yang menggunakan bahan dielektrik berupa niobium. Kapasitor elektrolit niobium memiliki karakteristik yang serupa dengan kapasitor elektrolit tantalum, namun dengan harga yang lebih terjangkau.
  • Kapasitor elektrolit aluminium yaitu kapasitor yang menggunakan isolator yang terbuat dari aluminium dioksida. Kapasitor elektrolit aluminium umumnya memiliki kapasitas yang lebih besar dan biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan kapasitor elektrolit tantalum dan niobium.

Setiap jenis kapasitor elektrolit memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing, serta cocok digunakan dalam berbagai aplikasi elektronik tergantung pada kebutuhan spesifik. Penting untuk memilih jenis kapasitor elektrolit yang sesuai dengan karakteristik dan persyaratan rangkaian elektronik yang akan digunakan.

Tipe Elektrolit yang Digunakan Pada Kapasitor Elektrolit

Terdapat beberapa tipe elektrolit yang umum digunakan dalam kapasitor elektrolit, yaitu:

  • Polimer Konduktif Padat

Tipe elektrolit ini memiliki ESR (Equivalent Series Resistance) kurang dari 10mΩ dan konduktivitas sekitar 10.000 ms/cm. Elektrolit ini dalam bentuk padat dan memiliki kinerja yang baik.

  • Oksida Mangan Padat

Tipe elektrolit ini memiliki kualitas yang baik dan stabil. Konduktivitas dari elektrolit oksida mangan padat sekitar 100 ms/cm.

  • Elektrolit Non Padat

Tipe elektrolit ini berbentuk cairan. Elektrolit non padat lebih terjangkau secara harga dan memiliki konduktivitas sekitar 10 ms/cm.

Setiap tipe elektrolit memiliki karakteristik yang berbeda-beda, dan pemilihan tipe yang tepat bergantung pada kebutuhan aplikasi dan spesifikasi kapasitor elektrolit yang akan digunakan.

Rangkaian Kapasitor Elektrolit

Dalam sirkuit elektronika, kita dapat menggunakan lebih dari satu kapasitor untuk memperoleh nilai kapasitansi dan tegangan yang dibutuhkan. Kapasitor-kapasitor ini dapat dihubungkan dalam rangkaian seri atau paralel, dengan masing-masing memiliki perbedaan khas. Mari kita simak penjelasannya di bawah ini!

  • Rangkaian Seri Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolit dapat dihubungkan dalam rangkaian seri, di mana beberapa kapasitor terhubung dalam satu jalur. Untuk menentukan nilai kapasitansi dan tegangan maksimum dari kapasitor elektrolit yang terhubung seri, ada beberapa aturan yang dapat diikuti.

Pertama, nilai kapasitansi akan menjadi kebalikan dari jumlah kebalikan kapasitansi masing-masing kapasitor. Sedangkan tegangan total akan menjadi jumlah dari tegangan maksimum pada setiap kapasitor.

Misalnya, jika dua kapasitor elektrolit dengan nilai 10 uF/50 Volt dihubungkan secara seri, berapa nilai kapasitansi dan tegangan maksimum yang diperoleh?

Nilai kapasitansinya, yaitu :

10 uF = 1/10 uF

1/10 uF + 1/10 uF = 2/10 uF = 1/5 uF

Tegangan totalnya adalah :

50 volt + 50 volt = 100 volt.

  • Rangkaian Paralel Kapasitor Elektrolit

Dalam rangkaian paralel, dua atau lebih kapasitor terhubung dalam percabangan. Hal ini memungkinkan kita untuk menghubungkan kapasitor dalam beberapa jalur.

Dalam rangkaian paralel, nilai kapasitansi total diperoleh dengan menjumlahkan nilai kapasitansi masing-masing kapasitor yang terhubung. Sementara itu, tegangan maksimum pada rangkaian paralel tetap sama dengan tegangan maksimum pada setiap kapasitor.

Misalnya, jika kita menghubungkan dua kapasitor dengan nilai 15 uF/450 volt dalam rangkaian paralel, berapa nilai kapasitansi total dan tegangan maksimum yang diperoleh?

Nilai kapasitansinya adalah :

15 uF + 15 uF = 30 uF.

Tegangan maksimumnya adalah tetap yaitu 450 volt.

Cara Membaca Kapasitor Elektrolit

Cara Membaca Kapasitor Elektrolit

Membaca nilai kapasitor elektrolit sangatlah mudah, karena informasi mengenai kapasitansi dan tegangan maksimum sudah jelas tercetak pada permukaan isolatornya.

Dalam contoh gambar di atas, terdapat tulisan "100 uF/25 volt" pada kapasitor. Ini berarti nilai kapasitansi kapasitor tersebut adalah 100 uF dan tegangan maksimum yang dapat ditahan oleh kapasitor adalah 25 volt.

Kelebihan dan Kekurangan Kapasitor Elektrolit

Kapasitor elektrolit memiliki sejumlah kelebihan yang membuatnya unggul dibandingkan dengan komponen serupa.

Kelebihan kapasitor elektrolit meliputi:

  • Kapasitansi yang tinggi, Kapasitor elektrolit mampu menyimpan nilai kapasitansi yang besar dalam volume yang relatif kecil.
  • Ketahanan terhadap getaran mekanik, Kapasitor elektrolit memiliki tingkat kekuatan mekanis yang tinggi sehingga mampu bertahan dalam kondisi getaran yang intens.
  • Kapasitansi besar, Kapasitor elektrolit cocok digunakan dalam rangkaian elektronik yang membutuhkan kapasitansi yang besar.

Meskipun memiliki kelebihan tersebut, kapasitor elektrolit juga memiliki beberapa kekurangan, yaitu:

  • Polaritas, Kapasitor elektrolit adalah jenis kapasitor polar, sehingga pemasangannya harus dilakukan dengan benar dan tidak boleh dipasang secara terbalik.
  • Batasan tegangan, Kapasitor elektrolit tidak tahan terhadap tegangan yang tinggi. Penggunaan tegangan melebihi batas yang ditentukan dapat merusak kapasitor.
  • Sensitivitas lapisan isolasi, Lapisan isolasi yang digunakan pada kapasitor elektrolit sangat sensitif terhadap arus dengan tegangan tinggi. Hal ini memerlukan kehati-hatian dalam penggunaan dan pemeliharaan kapasitor.

Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan ini, kapasitor elektrolit dapat digunakan dengan efektif dalam berbagai aplikasi elektronik.

Kesimpulan

Kapasitor elektrolit adalah jenis kapasitor yang menggunakan isolator berupa cairan ionik yang dapat menghantarkan arus. Kapasitor ini termasuk dalam kategori kapasitor polar, yang artinya memiliki dua kaki terminal dengan polaritas yang berbeda, yaitu positif (+) dan negatif (-). 

Selain memiliki kapasitansi tinggi, kapasitor elektrolit juga tahan terhadap getaran mekanis yang kuat. Namun, penting untuk dipasang dengan benar karena kebalikan polaritasnya dapat merusak komponen dan berpotensi menyebabkan ledakan. 

Dalam penggunaan kapasitor elektrolit, perhatikan arah pemasangan yang tepat dan hindari membalikkan polaritasnya. Dengan cara ini, kapasitor elektrolit dapat berfungsi secara optimal dan aman digunakan dalam rangkaian elektronik.