Resistansi Adalah: Pengertian, Simbol, Jenis, Nilai dan Rumus

Resistansi

Resistansi atau hambatan listrik adalah salah satu komponen krusial dalam rangkaian elektronika. Resistansi mengacu pada kemampuan suatu material atau komponen dalam menghambat aliran arus listrik. Semakin tinggi resistansi, semakin besar hambatan terhadap aliran arus tersebut.

Nah, pada artikel kali ini kita akan membahas secara tuntas terkait dengan resistansi mulai dari pengertian, jenis, rumus, nilai, persamaan hingga simbol dari resistansi. Pastikan Anda memahami materi kali ini dengan membacanya sampai tuntas.

Pengertian Resistansi

Resistansi, juga dikenal sebagai hambatan listrik, adalah indikator yang menggambarkan sejauh mana suatu komponen atau material menghambat aliran arus listrik.

Konsep resistansi dapat dijelaskan dengan analogi aliran air melalui pipa. Seperti pipa yang sempit atau tersumbat, resistansi menimbulkan hambatan terhadap aliran arus dan mengubah energi listrik menjadi energi panas.

Itulah sedikit definisi mengenai resistansi yang paling umum. Untuk pembahasan selengkapnya, mari kita simak mulai dari jenis-jenis resistansi, rumus, hingga nilai-nilai resistansi berikut ini.

Jenis-Jenis Resistansi

Jenis-Jenis Resistansi

Dalam konsep yang sederhana, resistansi bekerja ketika ada perbedaan potensial listrik antara dua terminal. Hal ini menyebabkan aliran listrik mengalir dari tempat dengan potensial yang lebih tinggi ke tempat dengan potensial yang lebih rendah.

Pada dasarnya, semakin besar nilai resistansi, semakin kecil arus yang mengalir. Sebaliknya, jika resistansi memiliki nilai yang lebih kecil, arus yang mengalir akan menjadi lebih besar.

Terdapat tiga jenis resistansi yang umum, yaitu:

  • Resistansi Penghantar
  • Resistansi Sambungan
  • Resistansi Suhu

Adapun penjelasan lebih detail dari masing-masing jenis hambatan listrik diatas dapat Anda simak dibawah ini.

1. Resistansi Penghantar

Terdapat tiga jenis resistansi berdasarkan penghantarnya, yaitu:

  • Konduktor

Konduktor adalah benda yang memiliki kemampuan yang baik dalam menghantarkan listrik karena memiliki resistivitas yang rendah. Beberapa contoh konduktor adalah tembaga, emas, besi, perak, dan sebagainya.

  • Isolator

Isolator adalah benda yang tidak dapat menghantarkan listrik karena memiliki resistivitas yang tinggi. Contohnya termasuk plastik, karet, kertas, dan kaca.

  • Semikonduktor

Semikonduktor memiliki sifat yang berada di antara konduktor dan isolator. Contohnya adalah material seperti silikon dan germanium.

2. Resistansi Sambungan

Resistansi Sambungan adalah hambatan yang muncul akibat penghubungan antara komponen dalam sebuah rangkaian elektronik.

Sebagai contoh, jika terdapat sambungan yang longgar antara kabel dan terminal baterai, hal ini dapat menyebabkan terjadinya resistansi sambungan yang dapat menghasilkan panas di dalam rangkaian tersebut.

3. Resistansi Suhu

Resistansi suhu adalah hambatan listrik yang berubah-ubah sesuai dengan perubahan suhu. Ketika suhu meningkat, nilai resistansi juga meningkat.

Sebagai contoh, saat kita mengisi daya ponsel, kecepatan pengisian akan menurun seiring dengan peningkatan suhu yang mengakibatkan resistansi suhu. Hal ini dapat terjadi akibat terjadinya pemanasan berlebih pada suhu ponsel.

Rumus Resistansi

Rumus Resistansi

Rumus resistansi dinyatakan sebagai perbandingan antara tegangan dan arus yang mengalir melalui suatu komponen. Prinsip ini dikenal sebagai Hukum Ohm. Jika tegangan tetap, maka arus akan meningkat dan menyebabkan resistansi menurun. Sebaliknya, jika arus menurun, resistansi akan meningkat.

Secara sederhana, resistansi menunjukkan hubungan antara arus dan tegangan dalam suatu rangkaian. Nilai resistansi yang rendah akan menghasilkan arus yang lebih besar, sedangkan nilai resistansi yang tinggi akan menghasilkan arus yang lebih kecil. Resistansi dipengaruhi oleh jenis dan suhu bahan penghantar listrik.

Untuk mengukur resistansi atau hambatan listrik, digunakan alat yang disebut multimeter digital. Multimeter digital dapat mengukur arus, tegangan, dan parameter lainnya. Berikut adalah langkah-langkah penggunaan multimeter digital:

  • Nyalakan alat dan atur mode pengukuran menjadi resistansi (Ω).
  • Tentukan nilai resistansi yang akan diukur dengan memilih rentang yang sesuai.
  • Sambungkan ujung kabel pengujian merah ke terminal Ω, dan ujung kabel pengujian hitam ke terminal COM.
  • Tempatkan kedua ujung kabel pengujian pada komponen yang akan diukur.
  • Layar LCD multimeter akan menampilkan hasil pengukuran.
  • Lepaskan kabel pengujian setelah selesai mengukur.

Multimeter tidak hanya digunakan untuk pengukuran, tetapi juga dapat mengkompensasi suhu saat mengukur resistansi.

Nilai Resistansi

Resistansi memiliki satuan umum yang digunakan yaitu Ohm (Ω), terutama dalam pengukuran rangkaian listrik. Nilai resistansi ini mencerminkan kemampuan penghantar atau konduktor dalam menghambat arus listrik dan mengendalikan hambatan listrik.

Beberapa contoh material dan kondisi yang direkomendasikan sebagai penghantar listrik adalah sebagai berikut:

  • Material tembaga memiliki nilai resistansi yang rendah sehingga sering digunakan sebagai penghantar utama.
  • Suhu juga mempengaruhi nilai resistansi, di mana resistansi meningkat seiring dengan kenaikan suhu.
  • Panjang penghantar dapat digunakan untuk mengetahui nilai resistansi yang lebih tinggi.
  • Luas penampang penghantar juga memengaruhi nilai resistansi, di mana resistansi akan lebih tinggi jika diameter penghantar lebih kecil.
  • Komponen yang berfungsi sebagai penghambat arus listrik disebut resistor. Resistor digunakan untuk mengurangi atau menghambat aliran arus listrik dengan tujuan menurunkan tingkat tegangan listrik.

Selain satuan Ohm (Ω), satuan resistansi yang umum digunakan adalah Kilo Ohm, Mega Ohm, dan Giga Ohm. Satuan ini menggunakan prefix SI (standar internasional) untuk menunjukkan kelipatan nilai resistansi. Hitungannya adalah sebagai berikut:

Nilai Resistansi

Persamaan Resistansi

Persamaan Resistansi

Teori mengenai persamaan resistansi pertama kali ditemukan oleh George Simon Ohm pada tahun 1825. Hukum Ohm digunakan untuk menghubungkan resistansi atau hambatan listrik dengan tegangan dan arus listrik.

Rumus persamaan resistansi menggunakan Hukum Ohm adalah sebagai berikut:

V = I x R atau R = V/I atau I = V/R

Dalam rumus tersebut:
V (tegangan) diukur dalam volt
I (arus) diukur dalam ampere
R (resistansi) diukur dalam Ohm

Misalnya, jika terdapat arus listrik sebesar 1 ampere yang mengalir melalui sebuah komponen dengan tegangan 1 volt, maka resistansinya adalah 1 Ohm. Contoh lainnya, jika rangkaian diberikan tegangan 24 volt dan arus listrik 0,5 ampere, maka nilai resistansinya adalah 48 Ohm.

Anda dapat menghitung nilai resistansi menggunakan rumus persamaan resistansi di atas.

Simbol Resistansi

Simbol Resistansi

Simbol untuk resistansi adalah huruf R (resistance) atau komponen resistor. Simbol ini digunakan untuk menggambarkan rumus dan persamaan resistansi. Berikut adalah beberapa jenis simbol resistansi beserta rumus perhitungannya:

1. Resistasi Dalam Hukum Ohm

Resistansi dalam Hukum Ohm menggambarkan hubungan yang proporsional antara kuat arus yang mengalir melalui sebuah komponen dengan beda potensial di antara kedua ujungnya. Hubungan ini dapat dirumuskan sebagai berikut:

I = V/R

Dalam rumus tersebut, I adalah kuat arus yang mengalir dalam satuan Ampere (A), V adalah beda potensial atau tegangan listrik dalam satuan Volt (V), dan R adalah resistansi komponen dalam satuan Ohm (Ω). Rumus ini menunjukkan bahwa kuat arus sebanding dengan beda potensial dan berbanding terbalik dengan resistansi.

2. Resistansi Dalam Konduktansi

Resistansi dan hambatan arus listrik berbanding terbalik dengan konduktansi atau hantaran yang ada.

Konduktansi adalah besaran yang menentukan kemampuan penghantar arus listrik. Semakin tinggi nilai konduktansi, semakin baik penghantar arus listrik tersebut. Rumus untuk konduktansi dapat dituliskan sebagai berikut:

R = V/I atau G = I/V yang setara dengan G = 1/R

Dalam rumus tersebut, R adalah resistansi dalam satuan Ohm (Ω), V adalah tegangan listrik dalam satuan Volt (V), I adalah arus listrik dalam satuan Ampere (A), dan G adalah konduktansi dalam satuan Siemens (S) atau dengan simbol G. Rumus ini menunjukkan bahwa konduktansi sebanding dengan arus listrik dan berbanding terbalik dengan resistansi.

3. Resistansi Dalam Kawat

Menurut fisikawan Claude Pouillet dari Prancis, resistansi dalam kawat dapat ditentukan berdasarkan jenis kawat (P), panjang kawat (l), dan luas penampang kawat (A).

Hambatan listrik dalam kawat secara proporsional bertambah seiring dengan bertambahnya panjang kawat. Sebaliknya, hambatan akan berkurang seiring dengan bertambahnya luas penampang kawat.

Rumus untuk menghitung hambatan kawat adalah sebagai berikut:

R = P l/A

Keterangan:
P (Ωm) adalah hambatan jenis kawat
l (m) adalah panjang kawat
A (m2) adalah luas penampang kawat

Dari rumus tersebut dapat disimpulkan bahwa jika kawat memiliki panjang yang lebih besar, maka hambatan listriknya juga akan lebih besar. Sebaliknya, jika kawat memiliki luas penampang yang lebih besar, maka hambatan arus listriknya akan lebih kecil.

4. Resistansi Konduktor

Resistansi konduktor terjadi ketika hambatan semakin besar, maka panjang konduktor juga semakin besar.

Resistansi ini bergantung pada panjang, jenis, dan luas penampang konduktor. Jika luas penampang meningkat, maka resistansi akan berkurang atau bisa jadi sirkulasi arus meningkat.

Anda dapat menghitung masalah hambatan listrik menggunakan rumus persamaan resistansi tersebut.

Resistansi dan Resistivitas

Resistansi & Resistivitas

Resistansi dan resistivitas memiliki perbedaan yang sedikit. Resistivitas adalah hambatan konduktor dalam satuan panjang dan satuan penampang yang dapat bervariasi. Resistivitas dapat berbeda-beda tergantung pada bahan konduktor yang digunakan, meskipun panjang dan ketebalannya sama.

Perbedaan antara resistansi dan resistivitas dapat dijelaskan sebagai berikut:

Perbedaan Resistansi dan Resistivitas

Perbedaan antara resistansi dan resistivitas juga akan berbeda saat menerapkannya pada alat elektronik.

Misalnya seperti resistansi hanya diterapkan pada alat pemanas.

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan mengenai resistansi beserta rumus dan nilai-nilainya secara lengkap. Dengan rumus yang telah disampaikan, Anda dapat menghitung hambatan listrik pada perangkat elektronik. Semoga penjelasan di atas telah memberikan pemahaman yang memadai mengenai konsep resistansi dan cara kerjanya.